Sejarah Bencana Chernobyl Bagian 1
dinlertarihi

Sejarah Bencana Chernobyl Bagian 1

Sejarah Bencana Chernobyl Bagian 1 – Bagi sebagian besar penduduk Pripyat, Sabtu 26 April 1986 tampaknya merupakan hari yang relatif biasa-biasa saja.

Beberapa orang mungkin telah mengetahui sebuah insiden di dekat Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Vladimir Ilyich Lenin, di mana kota itu telah tumbuh pada dekade sebelumnya, tetapi, dalam kata-kata seorang insinyur yang sedang tidak bertugas: ‚ÄúTidak ada kepanikan. Kota itu menjalani kehidupan normal. Orang-orang berjemur di pantai. ” idn play

Tapi tanda peringatannya ada di sana.

Pejabat Uni Soviet mengemudi di jalan, menyembunyikan monitor mereka saat mereka mengukur tingkat radiasi yang menyapu pejalan kaki yang mereka lewati. Pedagang telah diperingatkan untuk tidak menjual sayuran segar dan kubis di pasar lokal, dan penyapu jalan mencuci jalan dengan busa.

Tetapi ini telah terjadi selama kecelakaan sebelumnya di pabrik, yang telah terjadi lusinan dalam dekade terakhir, dan semuanya tampak baik-baik saja.

Beberapa dekade setelah kecelakaan nuklir terburuk di dunia, elemen penting masih menjadi misteri.

Kemungkinan jumlah korban tewas akibat bencana terus direvisi hingga hari ini, dampak kejatuhan terhadap populasi yang terperangkap dalam slipstream nuklir.

Lebih jauh lagi, sejauh mana kecelakaan itu, dan penanganan terkenal Uni Soviet terhadapnya, berdampak pada jalannya sejarah global tidak akan pernah benar-benar diketahui.

Bagi pemimpin Uni Soviet saat itu, Mikhail Gorbachev, bencana tersebut membuat sejarah baru. Alih-alih runtuhnya Tembok Berlin, Chernobyl adalah mungkin penyebab sebenarnya dari runtuhnya Uni Soviet.

Tetapi, seperti halnya bencana itu sendiri, titik awal sebenarnya dari bencana semacam itu sulit untuk ditentukan.

Dalam arti yang paling sederhana, itu dimulai dengan eksperimen yang menghancurkan selama tes rutin reaktor empat. Teknisi ingin melihat apakah sistem pendingin air darurat akan bekerja selama pemadaman listrik dan, mematikan sistem keselamatan darurat reaktor, mencabut sebagian besar batang kendali dari intinya sambil menjaga reaktor tetap berjalan.

Beberapa saat setelah penyisipan kembali, pada pukul 1.23 pagi, reaksi yang dihasilkan menyebabkan kehancuran sebagian di inti, memanggil bola api besar yang meledakkan tutup beton dan baja seberat 1.200 ton dari reaktor, yang akan memuntahkan sekitar 400 kali lebih banyak bahan radioaktif ke dalam atmosfer daripada bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima.

Beberapa ratus anggota staf dan petugas pemadam kebakaran kemudian mengatasi kobaran api yang berkobar selama 10 hari. Menurut Andreyev, yang bekerja malam itu, dosimeter mereka diambil dan disuruh mencuci sepatu dengan larutan mangan sebelum masuk, hal ini menunjukkan bahwa radiasi di jalan Pripyat dikhawatirkan lebih buruk daripada di dalam pabrik yang dibakar.

Jumlah korban jiwa dari upaya awal ini masih belum diketahui, dengan perkiraan yang lebih besar menunjukkan 50 warga Soviet kehilangan nyawa dan lebih banyak lagi yang dirawat di rumah sakit dengan luka parah dan permanen sebagai akibat dari upaya mereka untuk melindungi komunitas mereka. Hingga akhir 1986, jumlah korban tewas resmi hanya akan mengenali dua orang yang tewas dalam ledakan langsung.

Pada bulan-bulan itu, ratusan ribu pekerja darurat, pasukan, pembersih, dan penambang dikirim ke daerah itu untuk mengendalikan kehancuran inti dan menghentikan penyebaran bahan radioaktif, yang akan mencapai AS, China, dan Afrika utara.

Dijuluki “likuidator”, sekitar 600.000 pekerja yang berusaha menahan penyebaran tersebut diberi status khusus yang memberikan kompensasi dalam bentuk tunjangan fiskal dan perawatan kesehatan tambahan.

Sementara likuidator ini ditawari sejumlah kompensasi atas pengorbanan mereka, tampaknya pihak berwenang Soviet telah mengetahui selama ini bahwa mungkin ada “kecelakaan” di pembangkit listrik tenaga nuklir.