• Sejarah Zagreb dalam 10 Objek
    dinlertarihi

    Sejarah Zagreb dalam 10 Objek

    Sejarah Zagreb dalam 10 Objek – Dibentuk pada tahun 1850, Zagreb yang kita kenal sekarang adalah kota yang relatif muda. Namun sejarahnya dimulai pada Abad Pertengahan ketika manusia Neanderthal menjelajahi perbukitan 30.000 tahun yang lalu. Ibu kota Kroasia sejak itu melihat raja, kaisar, dan tentara menjarah tanah, membagi wilayah dan kemudian menyatukannya kembali, setiap kali menambahkan lapisan baru sejarah unik yang dapat dilihat di sepuluh benda luar biasa ini.

    Šestine umbrellas

    “Salah satu gambar paling pedih yang akan diambil turis mana pun dari Zagreb adalah Dolac, pasar makanan utama dengan payung merah cerahnya”, kata Adriana Belay, exhibition curator di Museum Seni dan Kerajinan Zagreb. Payung merah bergaris adalah milik kostum rakyat dari Šestine, salah satu lingkungan tertua di Zagreb. Legenda mengatakan bahwa payung aslinya berwarna hitam, tetapi kekuatan cinta pasangan muda – saat mereka berpelukan di bawah payung – mengubahnya menjadi warna merah cerah. Menurut Adriana, payung Šestine adalah “suvenir populer yang masih diproduksi dengan teknik tradisional oleh pengrajin lokal”. Beli sendiri dari pembuat ahli Tomislav Cerovečki di tokonya di Ilica 49. slot online

    Zagorski Štrukli

    Berasal dari wilayah Hrvatsko Zagorje dan Zagreb, Štrukli adalah menu utama di seluruh ibu kota Kroasia. Disajikan direbus atau dipanggang, kue isi keju ini (pilihan berisi daging dan manis juga populer) dapat dinikmati sebagai hidangan pembuka, utama, atau makanan penutup. Sejak 1950-an, restoran seperti Le Bistro telah meningkatkan kualitas kue sederhana ini, membawanya dari rumah tangga pedesaan ke meja makan elit. Pada tahun 2007, Štrukli dianugerahi tempat di daftar warisan budaya takbenda Kroasia. Meskipun akar pastinya tidak diketahui, hubungan dekat Štrukli dengan hidangan tradisional Slovenia Štruklji menunjukkan masa lalu Kroasia sebagai wilayah yang sering digabungkan dengan Slovenia – dari 1000BCE Illyria hingga 9CE Pannonia dan Kerajaan Serbia, Kroasia, dan Slovenia, yang dibentuk pada tahun 1918.

    Grič Tunnel

    Di bawah jalan-jalan kota berbatu terdapat jaringan lorong-lorong bawah tanah yang rumit, yang paling terkenal adalah Terowongan Grič. Pada tahun 90-an, para penjelajah menjajah terowongan yang ditinggalkan karena akustiknya yang luar biasa. Pada tahun 2016, Grič diubah menjadi ruang artistik eksperimental sepanjang 350m dan, menurut Adriana, “sejak itu menjadi salah satu poin utama untuk acara, pameran, dan instalasi seni di Zagreb”. Sejarah Grič tidak selalu penuh warna dan kreatif: fungsi aslinya adalah sebagai tempat perlindungan bom dan jaringan transportasi selama Perang Dunia II.

    Licitar hearts

    Terbuat dari adonan madu manis dan dekorasi yang dapat dimakan, hati pemilik lisensi berasal dari abad ke-16, ketika kerajinan makanan dipopulerkan di seluruh Eropa. Pengrajin lisensi sangat dihormati di masyarakat dan pernak-pernik mereka menjadi tanda cinta dan kasih sayang yang berharga. Selama bertahun-tahun, mereka melambangkan Zagreb dan dianugerahi tempat dalam daftar warisan budaya takbenda UNESCO pada tahun 2010. Meskipun sama lumrahnya dengan magnet lemari es, Anda tidak perlu merasa malu untuk membawanya pulang. Dipopulerkan sebagai suvenir ziarah populer yang dijual di Kuil Maria di luar Zagreb, hati orang Licitar adalah suvenirnya.

    Funicular

    Sejarah Zagreb secara intrinsik terkait dengan dua permukiman puncak bukit Gradec dan Kaptol, yang bergabung pada tahun 1850 untuk membentuk kota modern. Salah satu cara terbaik untuk mengunjungi daerah-daerah ini adalah melalui potongan sejarah hidup lainnya: kereta gantung Zagreb, yang “telah menjadi simbol kota sejak dibuka kembali pada tahun 1890”, menurut Adriana. Trek yang sangat kecil ini hanya berjarak 66m dan hanya membutuhkan 64 detik untuk menyelesaikan perjalanan satu arah. Pada tahun 1934, mesin uap asli diganti dengan mesin listrik yang lebih kuat, tetapi selain peningkatan ini, tidak banyak yang berubah sejak funicular diresmikan.

    Dragon statues

    Selama pembuatan film Game of Thrones, pemandangan kota Kroasia menjadi inspirasi bagi banyak kerajaan magis. Tapi mitos dan legenda telah menyebar di sini jauh sebelum kamera mulai merekam. Sebagai pengganti misi yang mulia, Anda cukup berjalan-jalan di sekitar kota untuk menemukan patung naga ikonik Zagreb yang mengingatkan kembali pada pemerintahan kota di bawah Kaisar Romawi Diocletian (285-305CE). Patung-patung itu menghormati pembunuh naga terkenal Saint George, yang menjadi martir di bawah Diocletian karena menolak untuk meninggalkan agama Kristen. Dua patung paling menonjol terletak di sebelah Teater Nasional dan di bawah Gerbang Batu Kota Atas, tempat berdiamnya Ordo Persaudaraan Naga Kroasia yang misterius.

    St Mark’s Church

    Sebagai salah satu bangunan tertua dan paling terkenal di Zagreb, Gereja St Mark adalah simbol dari pergerakan sejarah dan budaya kota. Jendela Romanesque di fasad selatan menunjukkan asal-usul bangunan ini kembali ke abad ke-13, sedangkan portal Gotik yang menakjubkan berbicara tentang mode akhir abad ke-14. Saat ini, pengunjung Gereja St Mark juga akan menemukan karya seni yang lebih modern dari pelukis terkenal Jozo Kljaković dan Ljubo Babić serta pematung terkemuka Ivan Meštrović, seorang tokoh terkemuka di kancah seni abad ke-20 Zagreb.

    Vučedol Dove

    Sejarah Zagreb dalam 10 Objek

    Museum Arkeologi Zagreb menyimpan banyak keajaiban, tetapi yang paling terkenal sejauh ini adalah Vučedol Dove. Salah satu contoh pengerjaan terbaik yang ditemukan dari situs arkeologi Gradec, Dove telah menjadi salah satu simbol prasejarah Kroasia dan budaya Vučedol yang paling dikenal (budaya Indo-Eropa yang menduduki Kroasia dari 3000-2200 SM) – dan bahkan digambarkan di belakang uang kertas 20 kuna. Kapal berlubang berbentuk burung (diyakini sebagai burung merpati atau ayam hutan) akan menjadi simbol religius utama dan objek pemujaan, kemungkinan digunakan untuk menyimpan cairan halusinogen untuk ritual spiritual.

    Cravat

    Dasi mungkin tampak seperti suvenir yang aneh, tetapi Anda akan lalai meninggalkan apa yang disebut ‘ibukota cravat’ tanpa menjelajahi warisan unik ini. Ketika tentara Kroasia bergabung dalam Perang Tiga Puluh Tahun di Eropa, mereka dikenal karena kepahlawanan, kecakapan militer, dan dasi merah yang khas. Terpesona oleh seragam mereka, orang Prancis menciptakan istilah ‘cravat’ sebagai pelintiran pada frase ‘à la croate’ dan aksesori paling ikonik Zagreb lahir. Saksikan aksi syal merah selama pergantian penjaga Resimen Cravat kehormatan, setiap Sabtu dan Minggu di luar Gereja St Mark.

    Museum Seni dan Kerajinan

    Museum Seni dan Kerajinan, dibangun untuk merayakan dan melestarikan kerajinan dan benda tradisional, adalah salah satu museum terbesar di Zagreb, menampung lebih dari 100.000 barang di 22 koleksi. Namun “yang membuat bangunan itu penting, selain ukurannya”, kata Adriana, “adalah penampilannya yang unik yang dirancang oleh arsitek Zagreb paling terkenal, Herman Bollé. Ini juga merupakan bangunan pertama di Kroasia yang dibangun sebagai museum, menetapkan tren baru yang kemudian diterapkan di lembaga budaya di seluruh wilayah”. Keberuntungan tampaknya lebih menyukai museum yang, meskipun dilanda gempa bumi dahsyat pada tahun 1880 (hanya beberapa bulan setelah pembukaan) dan lagi pada tahun 2020, “masih berdiri untuk generasi mendatang yang menampilkan beberapa karya warisan Kroasia terbaik”.