• Sejarah Singkat Katedral Strasbourg
    dinlertarihi

    Sejarah Singkat Katedral Strasbourg

    Sejarah Singkat Katedral Strasbourg – Sebuah kota Prancis dengan adanya pengaruh dari negara Jerman, Strasbourg memiliki katedral yang merupakan keajaiban desain Gotik dan simbol dari semangat abadi rakyatnya. Berikut adalah sejarah singkat mengenai bangunan yang oleh Victor Hugo disebut sebagai sebuah bangunan ‘keajaiban yang ringan dan halus’.

    Katedral Strasbourg berusia lebih dari seribu tahun. Pembangunan aslinya, tepat di situs kuil Romawi, dimulai pada tahun 1015 tetapi kemudian dihancurkan oleh api. Konstruksi gelombang kedua dimulai pada abad ke-12, ketika gaya arsitektur Gotik sudah mulai berkembang. Sekadar memberi gambaran tentang skala pekerjaannya, dibutuhkan seluruh abad ke-13 untuk membangun bagian yang ada di tengah, dan puncak menara yang halus selesai pada tahun 1439. https://www.southernpalms.co/

    Sebagai bangunan yang sangat identik dengan orang-orang Strasbourg – dan juga dengan orang-orang Prancis – katedral memiliki makna penting untuk alasan agama, budaya dan simbolis. Oleh karena itu, monumen yang megah itu menanggung bekas luka dari setiap pergolakan sejarah, dan jumlahnya banyak. https://www.southernpalms.co/

    Di bawah Reformasi pada tahun 1521, katedral menjadi gereja Protestan, sampai setelah dimasukkannya Strasburg ke Prancis pada tahun 1681 ketika itu dikembalikan ke iman Katolik. Antara 1870 dan 1945, rentang yang relatif singkat dari kehidupan milenialnya, Katedral Strasbourg sangat menderita selama tiga perang, tetapi tetap berdiri.

    Selama Perang Perancis-Prusia tahun 1870, proyektil membakar atap ruang tengah dan ruang paduan suara. Selama Perang Dunia I, Katedral terus beroperasi secara relatif normal, tetapi semua lonceng kecuali yang ‘gemuk’, telah dihapus. Perang Dunia Kedua adalah yang sulit untuk gedung itu. Selama aneksasi Strasbourg menjadi Reich Ketiga, Hitler mempertimbangkan untuk mengubahnya menjadi monumen nasional, yang akan melibatkan pembongkaran jendela kaca patri yang besar untuk diamankan. Jendela yang tak ternilai harganya menghilang sampai tahun 1945 ketika orang Amerika menemukannya tersimpan di tambang garam di Jerman.

    Bangunan itu penuh dengan seni yang luar biasa, rahasia dan kode yang membingungkan yang ditinggalkan oleh tukang batu dan pengrajin terampil yang mengerjakannya selama berabad-abad. Salah satu contohnya adalah ‘sinar cahaya hijau’ yang misterius. Seperti halnya dengan sejumlah bangunan keagamaan, katedral Strasbourg memiliki meridian bawaan yang menandai titik balik musim semi dan musim gugur. Segmen hijau dari kaca berwarna hijau di kaki Yudas menembus sinar matahari yang secara tepat menerangi patung Kristus dari abad kelima belas. Kebetulan? Para ahli berpikir tidak, karena sosok Yudas dengan jelas menunjukkan tangannya mengarah ke kaki kirinya.

    Jam Astronomi

    Sejarah Singkat Katedral Strasbourg

    Ini adalah keajaiban kecerdikan yang disatukan oleh tim seniman, ahli matematika, dan teknisi. Mekanisme saat ini berasal dari tahun 1842, dan jam terkenal di dunia menarik banyak orang setiap hari untuk melihat figur otomatis berparade tepat pada setengah hari lewat.

    Tepat di seberang katedral adalah Musée de l’Oeuvre Notre-Dame, lembaga yang mengelola pemeliharaan katedral. Tempat ini sangat layak untuk dikunjungi, tidak hanya untuk mempelajari lebih lanjut tentang sejarah monumen, tetapi juga karena ini adalah rumah bagi koleksi pahatan, lukisan, dan penutup kaca berwarna yang sangat indah dari seni tujuh abad di wilayah tersebut.

    Jam buka: karena keamanan yang diperkuat sampai pemberitahuan lebih lanjut buka setiap hari 09:30 sampai 11:15 dan 14:00 sampai 18:00. Tidak ada kunjungan selama kebaktian. Jam astronomi dari 11:30 hingga 12:40 setiap hari kecuali hari Minggu.