• Perang Saudara AS Membagi Bangsa Indian Bagian 1
    dinlertarihi

    Perang Saudara AS Membagi Bangsa Indian Bagian 1

    Perang Saudara AS Membagi Bangsa Indian Bagian 1 – Perang Saudara Amerika bukan hanya konflik antara warga Union dan Konfederasi. Melimpah ke Wilayah Indian, di perbatasan barat perang, itu sangat memecah belah suku bangsa, komunitas dan keluarga. Diperkirakan 20.000 tentara Indian berpartisipasi dalam konflik tersebut, berperang untuk kedua belah pihak.

    Pada awal perang, banyak negara di Wilayah Indian menandatangani perjanjian dengan Konfederasi didukung oleh minoritas orang Indian yang kaya dalam komunitas mereka. Tetapi simpati tersebut tidak monolitik: Banyak orang Indian condong ke arah abolisionisme dan menganjurkan kemerdekaan berdaulat dari AS dan konflik berdarahnya. Saat perang berlangsung, momentum bergeser ketika tiga resimen Pengawal Rumah Indian muncul untuk mendukung Persatuan dan melindungi komunitas suku yang rentan dari kekerasan perang gerilya. Hasilnya: Orang Indian melawan orang Indian dalam perang orang kulit putih. slotonline

    Sementara tentara Pribumi Amerika pergi berperang karena berbagai alasan untuk mendukung atau melawan perbudakan, untuk mempertahankan kedaulatan suku dan untuk melindungi keluarga dan komunitas, perang tidak banyak membantu kebutuhan dan kepentingan mereka. Sebaliknya, itu memperburuk ketegangan suku internal yang sudah berlangsung lama dan merusak wilayah yang telah dipindahkan oleh pemerintah AS ke beberapa dekade sebelumnya, menciptakan gelombang baru pengungsi yang miskin.

    Perseteruan Lama ‘Meledak dalam Segala Kemarahannya’

    Ketika Perang Saudara meletus pada tahun 1861, Wilayah Indian meliputi sebagian besar wilayah yang sekarang diduduki oleh negara bagian Oklahoma. Rumah leluhur bagi bangsa-bangsa suku termasuk Osage, Quapaw, Seneca dan Shawnee, itu juga menjadi rumah mandat bagi bangsa-bangsa Cherokee, Creek, Choctaw, Chickasaw dan Seminole (dikenal sebagai Lima Suku Beradab). Antara 1830 dan 1850, kelompok-kelompok itu telah dipindahkan secara paksa dari tanah leluhur mereka di Tenggara dan digiring ratusan mil ke barat oleh pemerintah AS. Relokasi, yang kemudian dikenal sebagai Jejak Air Mata, menewaskan ribuan orang.

    Bangsa Cherokee, yang terpecah secara politik sejak periode kejang itu, mencontohkan bagaimana negara-negara kesukuan semakin terpecah belah oleh perang. Di satu sisi berdiri Kepala Sekolah John Ross, pemimpin yang telah menavigasi bangsa melalui Jejak Air Mata. Didukung oleh hampir dua pertiga mayoritas, ia mendesak netralitas dan persatuan nasional seiring dengan tumbuhnya pengaruh pemisahan diri di dalam dan sekitar Wilayah Indian. Para pendukungnya, yang diorganisir sebagai Masyarakat Keetoowah, mendukung abolisionisme tetapi dimotivasi oleh kedaulatan nasional dan keinginan akan identitas Cherokee yang ditentukan sendiri.

    Di sisi lain: minoritas kaya Cherokee pemilik budak yang sangat membenci Ross dan kegagalannya untuk menyesuaikan diri dengan Konfederasi. Pemimpin mereka adalah Stand Watie, kepala lama dari Partai Perjanjian, disebut demikian karena anggotanya, yang menyimpang dari mayoritas, secara ilegal menandatangani perjanjian yang memaksa pengusiran suku Cherokee dari tanah air mereka.

    “Ada kebencian membara yang ada di antara dua faksi politik sejak sebelum gerakan Cherokee dari Bangsa Cherokee lama,” kata wanita suku Annie Hendrix, yang diwawancarai pada tahun 1938 sebagai bagian dari seri sejarah lisan pelopor Wilayah Indian WPA. “Dan ketika Perang Saudara meletus, itu hanya memberikan kesempatan bagi api perseteruan lama ini untuk meledak dengan segala amarahnya.”

    Tiga Faksi Berbeda Mengambil Senjata

    Pada bulan Oktober 1861, Ross mengalah pada tekanan yang meningkat dan menandatangani perjanjian dengan Konfederasi Serikat Amerika, yang menjanjikan perlindungan bangsa Cherokee, makanan dan sumber daya lainnya dengan imbalan sejumlah tentara resimen dan akses ke wilayah mereka untuk membangun jalan dan benteng. Tidak populer dengan sebagian besar suku Cherokee, perjanjian itu memungkinkan Ross menjaga stabilitas pemerintahan dan tetap berkuasa.

    Beberapa bulan sebelumnya, Watie diam-diam bekerja dengan Konfederasi untuk membentuk resimen, Cherokee Mounted Rifles, mengumpulkan beberapa ratus pendukung. (Dia kemudian menjadi komandan lapangan yang brilian dan pemimpin gerilya yang berani.) Setelah perjanjian itu, resimen kedua dari Cherokee Mounted Rifles dibentuk di bawah komando loyalis Ross Kolonel John Drew sebuah penyeimbang terhadap kekuatan dan pengaruh Watie yang semakin besar.

    Sementara itu, kekuatan politik ketiga mulai bergerak: orang Indian yang “Setia”, dipimpin oleh kepala Creek Opothleyoholo, pendukung setia netralitas Indian dalam perang orang kulit putih. Menolak untuk bersekutu dengan Konfederasi, ia memimpin ribuan pengikut dari berbagai suku, bersama dengan budak dan orang bebas yang melarikan diri, ke pengasingan di Kansas yang dikendalikan oleh Persatuan, di mana pemerintah AS telah menjanjikan perlindungan. Sepanjang jalan, selama musim gugur dan musim dingin tahun 1861, kelompok tersebut mengalami kondisi yang keras dan mempertahankan serangan berulang kali dari pasukan Konfederasi, termasuk Senapan Dudukan Cherokee milik Watie. Tetapi banyak orang Cherokee di resimen Drew, yang bersimpati kepada orang-orang Indian yang Setia, meninggalkan Konfederasi untuk bergabung dengan kampnya bukti dari jurang yang semakin dalam antara orang Indian yang pro-Konfederasi dan pro-Persatuan.