Sejarah Stonehenge yang Ikonik
dinlertarihi

Sejarah Stonehenge yang Ikonik

Sejarah Stonehenge yang Ikonik – Diproduksi oleh budaya yang tidak meninggalkan catatan tertulis, Stonehenge adalah salah satu landmark prasejarah terpenting di Kepulauan Inggris, yang terletak di Wiltshire, Inggris. Apa yang kita lihat hari ini adalah sisa-sisa terakhir yang diselesaikan sekitar 3500 tahun yang lalu. Situs dan sekitarnya telah ditandai dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO sejak 1986. Banyak tentang Stonehenge masih belum diketahui dan sejumlah mitos masih mengelilingi bebatuan.

Tahap pertama

Sejak awal keberadaannya, Stonehenge tampaknya telah dikaitkan dengan situs pemakaman. Yang asli melihat pekerjaan tanah besar yang dibangun sekitar 3100 SM, terdiri dari parit melingkar dan tepian, di samping lubang Aubrey – ini adalah lubang bundar di kapur, sekitar satu meter lebar dan dalam, dinamai menurut penemunya John Aubrey. Ini berdiri di padang rumput terbuka di daerah yang sedikit miring, dengan diameter 110 meter. slot indonesia

Selama penggalian yang dilakukan oleh William Hawley pada tahun 1920, jenazah digali dan dianggap tidak penting, tetapi disatukan kembali menjadi satu lubang pada tahun 1935. Selanjutnya, selama penggalian yang lebih baru pada tahun 2013, mereka menemukan lebih dari 50.000 tulang manusia yang dikremasi di beberapa isi kapur, yang mana awalnya dikuburkan secara individual di lubang Aubrey. Terlepas dari penemuan jenazah manusia, diasumsikan bahwa lubang itu sendiri tidak dibangun sebagai kuburan tetapi sebagai bagian dari upacara keagamaan, karena jenazahnya berusia ratusan tahun lebih muda dari monumen itu sendiri. Belum lagi mereka juga mengidentifikasi tulang rusa dan lembu serta beberapa peralatan batu api yang dikerjakan di dasar parit.

Makam Kremasi Tertua

Bukti fase kedua yang terjadi sekitar 3000 SM tidak lagi terlihat, namun jumlah lubang pos menunjukkan bahwa beberapa bentuk struktur kayu dibangun di dalam kandang, karena lubang tersebut tampak jauh lebih kecil daripada lubang Aubrey. Tampaknya selama waktu itu, apa pun fungsi awal lubang Aubrey, suatu hari lubang itu menjadi krematorium — karena setidaknya 25 lubang berisi kuburan kremasi. Hal ini menjadikan Stonehenge sebagai kuburan kremasi paling awal yang diketahui di Kepulauan Inggris.

Dari Kayu Ke Batu

Penggalian lebih lanjut menunjukkan bahwa demi batu, para pembangun meninggalkan kayu sekitar 2600 SM, dan dua susunan lubang konsentris digali di tengah situs. Soket batu hanya diketahui sebagian, karena hanya ada sedikit bukti untuk fase ini. Namun, diyakini bahwa mungkin ada sisa-sisa cincin ganda. Lubang-lubang tersebut pernah menampung hingga 80 batu berdiri yang hanya 43 yang dapat dilacak saat ini. Secara umum diperkirakan bahwa batu biru itu diangkut oleh para pembangun dari Preseli Hills, 150 mil jauhnya di Pembrokshire di Wales yang sekarang. Batu lain mungkin adalah batupasir kecil. Dengan mengangkat dan membawanya pada deretan tiang dan kerangka persegi panjang, batu-batu yang beratnya sekitar dua ton itu bisa saja dipindahkan. Apa yang sekarang dikenal sebagai batu Altar hampir pasti berasal dari Senni Beds di Wales.

Pada saat yang sama, pintu masuk timur laut juga diperlebar, persis dengan arah matahari terbit di pertengahan musim panas dan matahari terbenam di pertengahan musim dingin pada periode itu. Batu-batu kecil yang berdiri seharusnya dihilangkan dan lubang-lubang itu sengaja diisi. Heelstone, batu pasir Tersier, diasumsikan telah didirikan selama masa ini, namun tidak dapat diberi tanggal secara akurat. Awalnya batu itu disertai dengan batu kedua, yang sudah tidak terlihat lagi. Di dalam pintu masuk timur laut, dua atau mungkin tiga batu portal besar didirikan, yang hanya tersisa satu hari ini, yang disebut Batu Pembantaian yang jatuh. Selain itu, sepasang parit paralel dan tepian yang mengarah sejauh dua mil ke Sungai Avon ditambahkan ke monumen.

Stonehenge Terus Berubah

Batu sarsen yang sangat besar dibawa ke situs tersebut selama fase aktivitas utama berikutnya, yang diyakini berasal dari tambang sekitar 25 mil sebelah utara Stonehenge atau dari ‘sampah’ kapur di dekat tangan. Tiga puluh dari mereka didirikan sebagai lingkaran batu berdiri dengan cincin 30 batu ambang di atasnya. Namun, total 75 batu dibutuhkan untuk melengkapi lingkaran tersebut. Pada awalnya diperkirakan bahwa cincin itu sengaja dibiarkan tidak lengkap, tetapi selama musim panas yang sangat kering pada tahun 2013, sebagian rumput kering terungkap, yang mungkin sesuai dengan lokasi sari yang dihilangkan.

Di dalam lingkaran ini berdiri lima triliun batu sarsen yang disusun secara simetris berbentuk tapal kuda dengan ujung terbuka menghadap timur laut. Semua batunya dilapisi dan dibentuk dengan tanggam dan sambungan duri, dan ambangnya dipasang satu sama lain menggunakan metode pengerjaan kayu yang disebut sambungan lidah dan alur. Dengan memikirkan desain visual akhir, setiap batu telah diselesaikan: rangkaian batu yang tegak diperlebar sedikit ke arah puncaknya untuk menjaga bentuknya tetap konsisten bila dilihat dari tanah, dan batu ambangnya sedikit melengkung untuk mempertahankan tampilan melingkar dari batu. Stonehenge sebelumnya. Permukaan batu yang menghadap ke dalam juga jauh lebih halus dan lebih halus daripada permukaan luar.

Selama Dan Setelah Zaman Perunggu

Kemudian di Zaman Perunggu, antara 2400 dan 2280 SM, bluestones didirikan kembali dan ditempatkan di dalam lingkaran sarsen luar, akhirnya dipangkas dengan cara tertentu. Fase ini melihat penataan ulang lebih lanjut dari bluestones karena mereka disusun dalam lingkaran antara dua cincin batu pasir dan sekali lagi dalam bentuk oval di tengah cincin bagian dalam antara 2280 dan 1930 SM. Diasumsikan bahwa batu Altar telah dipindahkan dalam bentuk oval saat ini dan didirikan kembali secara vertikal. Meskipun tampaknya menjadi fase pekerjaan yang paling mengesankan, Stonehenge agak lusuh selama usia itu dan mulai runtuh.

Segera setelah itu, mereka menghilangkan bagian timur laut lingkaran biru, menciptakan pengaturan berbentuk tapal kuda. Konstruksi terakhir yang diketahui di monumen itu adalah lubang yang dibangun sekitar 1600 SM. Penggunaan terakhir Stonehenge mungkin selama Zaman Besi, karena tidak diketahui apakah itu terus digunakan di seluruh prasejarah Inggris dan seterusnya, dan selanjutnya bagaimana tepatnya itu digunakan.

Sejarah Stonehenge yang Ikonik

Stonehenge Hari Ini

Saat ini, Stonehenge terdiri dari sejumlah elemen struktural, kebanyakan berbentuk lingkaran. Ada parit melingkar, dengan tepian tepat di dalamnya, semua terganggu oleh celah masuk di timur laut. Di tengah lingkaran, Anda akan melihat tata letak yang menciptakan efek tapal kuda, yang terdiri dari batupasir sarsen tinggi tegak lurus yang selanjutnya dikelilingi oleh cincin batupasir tinggi tegak lurus. Batu tambahan termasuk Batu Altar, Batu Pembantaian, dua batu Stasiun, dan batu terakhir yang berdiri di luar pintu masuk, Batu Hak. Di pinggir bagian dalam tepian masih ada lubang batu kosong.

Seperti yang dapat Anda tentukan dari sejarahnya, Stonehenge yang kita lihat sekarang mewakili Stonehenge dalam kehancuran. Batu asli telah dihilangkan oleh generasi sebelumnya atau telah jatuh. Selama bertahun-tahun telah mengalami beberapa restorasi dan beberapa batunya telah disetel ulang untuk mencegahnya runtuh. Namun, Stonehenge telah menjadi salah satu situs paling terkenal dan terkenal di dunia dan menarik lebih dari 800.000 wisatawan setiap tahun.